Kuburan Batu Lemo Tana Toraja - AnakDolan.com

Rabu, 26 September 2018

Kuburan Batu Lemo Tana Toraja


Sebagai salah satu tebing pemakaman tertua di Toraja, setiap inci Lemo memancarkan rasa ketenangan yang tidak dapat dilukiskan dengan kata-kata belaka. Sisa-sisa almarhum diletakkan di sini di dalam batu-batu raksasa dengan celah-celah, diawetkan dengan baik oleh roh-roh tanah, menjaga mereka utuh dan tidak rusak oleh Bapa Waktu

Toraja terkenal dengan ritual pemakaman mereka, yang banyak dan beragam. Menjelajahi wilayah Anda dapat menemukan makam dipotong menjadi batu dan bayi-bayi dimakamkan di pohon. Lemo terkenal karena alasan yang berbeda. Situs pemakaman ini adalah tempat di mana Anda dapat melihat patung kayu berukir dari orang mati.

Desa ini terletak 11 Km di sebelah selatan ibukota Toraja Utara Rantepao. Desa ini terkenal dengan situs pemakaman, yang memiliki nama yang sama.


Untuk menuju ke lokasi pemakaman, Anda harus mengikuti jalan kecil berlumpur dari desa di antara sawah. Jalan itu berakhir tiba-tiba di dasar tebing besar. Di dasar tebing ada dua Tongkonan kecil yang dicat indah.

Tebing yang terjal setidaknya setinggi 20 meter dan menara di atas ladang di bawahnya. Diukir dengan tangan ke sisi tebing adalah total 75 ceruk kecil. The ceruk bervariasi dalam panjang dari dua meter ke kurang dari 50 cm.

Ditempatkan dengan hati-hati di ceruk adalah stupa kayu berwarna-warni dari orang mati. Mereka duduk berbaris di baris menatap lapangan di bawah. Mereka diadakan di tempat oleh balok kayu, seperti rel, yang melintasi bagian tengah mereka.

Situs pemakaman Lemo tanggal kembali ke abad ke-16. Patung-patung kayu adalah simbol status sosial. Disebut ‘Tau-Tau’ dalam bahasa Indonesia, masing-masing stupa mewakili seorang bangsawan Toraja dari daerah yang telah meninggal. Meskipun sebagian besar tau-tau hanya tanggal kembali ke abad ke-20 sebagai kayu dan kain memburuk dengan cepat di iklim tropis.

Di dasar tebing di sebuah pondok kecil di dekat ladang hidup seorang pembuat tau-tau modern. Ditumpuk di depan gubuk adalah tau-tau kecil yang dia ukir. Mereka melayani kenang-kenangan dan souvenir bagi wisatawan yang mengunjungi situs kuno ini di dataran tinggi Toraja.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar